TUGAS AKUNTANSI INTERNASIONAL 11

1. Deskripsikan apa saja yang diperlukan dalam manajemen risiko perusahaan (ERM)!
Jawab :

Manajemen Risiko dimulai dari proses identifikasi risiko, penilaian risiko, mitigasi, monitoring dan evaluasi. Risiko dapat terjadi pada pelayanan, kinerja, dan reputasi dari institusi yang bersangkutan. Risiko yang terjadi dapat disebabkan oleh berbagai faktor antara lain kejadian alam, operasional, manusia, politik, teknologi, pegawai, keuangan, hukum, dan manajemen dari organisasi. Suatu risiko yang terjadi dapat berasal dari risiko lainnya, dan dapat disebabkan oleh berbagai faktor. Risiko rendahnya kinerja suatu instansi berasal dari risiko rendahnya mutu pelayanan kepada publik. Risiko terakhir disebabkan oleh faktor-faktor sumber daya manusia yang dimiliki organisasi dan operasional seperti keterbatasan fasilitas kantor. Risiko yang terjadi akan berdampak pada tidak tercapainya misi dan tujuan dari instansi tersebut serta timbulnya ketidakpercayaan dari publik.

Dalam manajemen risiko perusahaan berdasarkan ERM dibagi menjadi empat hal yaitu
a) antisipasi pergerakan kurs,
b) pengukuran risiko kurs valuta asing yang dihadapi perusahaan,
c) perancangan strategi perlindungan yang memadai,
d) pembuatan pengendalian manajemen risiko internal


2. Apakah yang dimaksud dengan risiko pasar? Gambarkan risiko ini dengan contoh valuta asing!
Jawab :

Risiko pasar merupakan kondisi yang dialami oleh suatu perusahaan yang disebabkan oleh perubahan kondisi dan situasi pasar di luar dari kendali perusahaan. Risiko Pasar adalah risiko kerugian yang timbul dari pergerakan harga pasar. Risiko jenis ini timbul dari perubahan tingkat suku bunga, kurs valuta asing, harga ekuitas, dan komoditi.

Contoh :
Pada tanggal 30 Juni 2009 PT. A (PKP) menjual barang secara kredit kepada PT. B (PKP) seharga $ 10,000 (belum termasuk PPN). Penjualan tersebut dilunasi tanggal 13 Agustus 2009. Kurs Tengah BI 30 Juni 2009 Rp.10.200,00 dan kurs realisasi tanggal 13 Agustus 2009 Rp.10.300,00
Maka perhitungan laba/rugi selisih kurs sebagai berikut :

Penjualan PT A = $ 10,000 x Rp.10.200,00 (kurs BI – 30 Juni) =   Rp.102.000.000,00

Jumlah yang dibayar PT. B =   Rp 103.000.000,00

Selisih kurs = $ 10,000 x (Rp.10.300,00 – Rp.10.200,00) =   Rp.    1.000.000,00

Tgl.       Jurnal PT. A                                                                             
30/06       Piutang Dagang (Dr)               Rp.102.000.000,00                                                                         Penjualan (Cr)                                                   Rp.102.000,000,00

Tgl.           Jurnal PT. B
30/06        Pembelian (Dr)                      Rp.102.000.000,00                                                                       Utang Dagang (Cr)                                             Rp.102.000.000,00

Tgl.            Jurnal PT A
13/08        Kas/ Bank (Dr)                      Rp.103.000.000,00      
                 Piutang Dagang (Cr)                                            Rp.102.000.000,00
                 Laba Selisih Kurs (Cr)                                         Rp     1.000.000,00

Tgl.          Jurnal
13/08        Utang Dagang  (Dr)               Rp.102.000.000,00
                 Rugi Selisih kurs (Cr)                                        Rp       1.000.000,00
                 Kas/Bank  (Cr)                                                 Rp.  101.000.000,00


3. Apakah yang dimaksud dengan derivatif keuangan dan masalah akuntansi apa saja yang berhubungan dengannya?
Jawab :

Derivatif Keuangan merupakan sebuah kontrak bilateral atau perjanjian penukaran pembayaran yang nilainya diturunkan atau berasal dari produk yang menjadi "acuan pokok" atau juga disebut "produk turunan", daripada memperdagangkan atau menukarkan secara fisik suatu aset, pelaku pasar membuat suatu perjanjian untuk saling mempertukarkan uang, aset, atau suatu nilai di suatu masa yang akan datang dengan mengacu pada aset yang menjadi acuan pokok.

Masalah akuntansi apa saja yang berhubungan dengan derivatif keuangan :
a) Hedging nilai wajar
b) Swap suku bunga
c) Hedging arus kas
d) Akuntansi untuk derivatif yang tertanam
e) Mengkualifikasikan kriteria hedging · Pengungkapan tentang instrumen keuangan dan derivative


4. Apakah yang dimaksud dengan kontrak igon keuangan? Apakah bedanya dari kontrak berjangka?
Jawab :
Kontrak igon adalah kontrak pertukaran valuta yang menginginkan  pengantaran sejumlah nilai mata uang pada tanggal yang telah disepakati di masa depan.

Perbedaan antara kontrak igon dengan kontrak berjangka terletak pada nilai valutanya. Jika kontrak igon nilai valuta ditentukan pada akhir kontrak dan jika kontrak berjangka menggunakan nilai valuta pada saat awal kontrak.

1 komentar:

  1. Alhamdulillah semoga atas bantuan ki witjaksono terbalaskan melebihi rasa syukur kami saat ini karna bantuan aki sangat berarti bagi keluarga kami di saat kesusahan dengan menanggun 9 anak,kami berprofesi penjual ikan di pasar hutang saya menunpuk di mana-mana sempat terpikir untuk jadikan anak bekerja tki karna keadaan begitu mendesak tapi salah satu anak saya melihat adanya program pesugihan dana gaib tanpa tumbal kami lansung kuatkan niat,Awalnya suami saya meragukan program ini dan melarang untuk mencobanya tapi dari yg saya lihat program ini bergransi hukum,Saya pun tetap menjelaskan suami sampai dia ikut yakin dan alhamdulillah dalam proses 1 hari 1 malam kami bisa menbuktikan bantuan aki melalui dana gaib tanpa tumbal,Bagi saudara-saudaraku yg butuh pertolongan silahkan
    hubungi Ki Witjaksono di:O852-2223-1459
    supaya lebih jelas
    silahkan klik-> PESUGIHAN TANPA TUMBAL

    BalasHapus